Bach
      inBali

Festival Musik Kamar

Padma Resort Legian, 1 - 5 Mei 2019




Bach In Bali Festival adalah kolaborasi perdana antara Bandung Philharmonic dan ProjectArtitude. Festival ini lahir dari keinginan untuk berbagi pendidikan musik ke seluruh kepulauan Indonesia yang luas, dan Asia Tenggara.

Bali, yang dikenal dengan budaya kuno dan keramahtamahannya yang hangat, serta alam yang tak terjamah dan situs-situs religius yang ikonis, adalah tempat terjadinya percampuran budaya. Di sini pulalah prinsip-prinsip Tri Hita Karana, sebuah filosofi kehidupan tradisional yang mengintegrasikan bidang spiritual, dunia manusia dan alam, menjadi hidup.

Semangat Tri Hita Karana tercermin dalam cita-cita musik klasik Barat; bahkan sebelum komposer J.S. Bach, memeluk kemanusiaan dan alam dalam mencari inspirasi ke Surga.

Bach In Bali Festival bercita-cita untuk menampilkan semangat Tri Hita Karana dengan menyelanggarakan beberapa master class dan seminar dan 2 konser menarik "Bachanalia" dan "Tri Hita Karana: Bach, Beethoven, and Brahms".


Proyek Artitude

PROYEK ARTITUDE adalah inkubator seni / ide dan perusahaan sosial yang didirikan untuk memperluas kebahagian yang dihasilkan musik kepada audiens yang lebih besar dan beragam di Asia. Projek ini bertujuan untuk melibatkan dan memberdayakan masyarakat dengan dinamisme dan keajaiban seni.


Bandung Philharmonic

Sejak didirikan pada tahun 2016, Bandung Philharmonic telah menjadi salah satu orkestra terdepan di Indonesia. Dengan misinya merayakan keragaman global, menyatukan tradisi musik, memupuk pertukaran budaya, sekarang Bandung Philharmonic berharap untuk berbagi kegembiraan dan kesenian musik kamar kepada penonton di seluruh Indonesia dengan Bach In Bali Festival.

Leslie Tan

Leslie Tan, telah tampil untuk pujian dan kritis di tempat-tempat bergengsi dan festival di seluruh dunia. Ini termasuk Festival Tanglewood dan Aspen di AS; Festival Melbourne dan Port Fairy di Australia; Festival Selandia Baru; Festival Seni Hong Kong; dan Prague-Vienna-Budapest Sommerakademie dan Festival Edinburgh Festival di Eropa

Lulusan Sekolah Tinggi Musik Trinity London, Konservatori Musik Tchaikovsky-Moskow dan Sekolah Musik Gembala, Universitas Rice, karirnya mencakup orkestra untuk konser ruang dan solo; dan karya-karya kontemporer, serta lintas disiplin untuk pertunjukan yang memiliki nilai historis.

Leslie adalah juara kegiatan penjangkauan dan pendidikan musik di kawasan ASEAN, mengajar di berbagai festival dan proyek di Thailand dan Myanmar, sebagai co-directing Philharmonic Society of Myanmar. Di Indonesia ia sering bekerja dengan musisi muda dari Jakarta, Bandung, Yogyakarta, dan Surabaya.


Lionel Tan

Di usia 14 melakukan konversi dari violin ke viola di bawah asuhan Jiři Hegér, ia pergi ke Royal College of Music London dua tahun kemudian untuk belajar dengan Margaret Major dan Christopher Wellington, sambil mengambil musim panasnya di Cekoslowakia bersama pemain biola terkenal dari Kuartet Smetana Milan Skampa.

Ketika berada di Rice University Houston Amerika Serikat untuk program perdana Master in Quartet Performance, ia berada di studio Martha Katz dan Karen Ritscher.

Sebagai seorang pendidik, Lionel terus melanjutkan warisan gurunya Jiři Hegér untuk menumbuhkan kumpulan pemain biola Singapura untuk masa depan. Ia juga seorang staf pengajar di Konservatorium Musik The Yong Siew Toh, Universitas Nasional Singapura. Menjauhi semua batasan, Lionel terus menghormati tradisi dan merangkul ide-ide baru.


Mervin Wong

Mervin Wong adalah seorang alkemis sonik yang menciptakan musik dan pahatan suara, memproduksi & menyusun musik untuk film, media, instalasi, serta kolaborasi dengan seniman pertunjukan dan visual. 2018 menandai debut proyek solonya Theemptybluesky dengan album utuh berjudul: Aphelion. Mervin juga memiliki andil dalam berbagai kolaborasi multidisiplin yang memungkinkannya menjelajah dan menelusuri dunia suara ke dalam film, multimedia-visual, instalasi, pemetaan proyeksi, dan desain produksi yang dipesan lebih dahulu.

www.theemptybluesky.com

Michael Hall

Michael Hall, pemain viola yang tinggal di Chicago, solois, guru, dan pemimpin yang pemikirannya diakui secara internasional. Mendapat predikat "benar-benar ahli" oleh New Music Connoisseur sebagai dan pemain chamber musik yang memiliki "teknik luar biasa," ia telah berkolaborasi dengan komposer pemenang Hadiah Pulitzer serta telah memiliki lebih dari 50 komposisi yang ditulis dan didedikasikan untuknya.

Michael telah memberikan dunia dan Amerika Serikat konser viola perdana oleh Kim Diehnelt, Alfred Schnittke, Stacy Garrop, dan "Xian Shi" Chen Yi - konser viola pertama yang ditulis oleh komposer Tiongkok. Sebagai solois, Michael telah muncul di Viena, Jakarta, Reykjavik, Bangkok, Los Angeles, Bali, New York, Singapura, Boston, Sorrento dan Chicago's Orchestra Hall.

Festival Internasional Primrose, Festival Komposisi Internasional Thailand, Ear Taxi Festival , Seri Frekuensi Constellation, pianis Shpachenko dan Friends Chamber Music Festival yang dinominasikan multi-Grammy, dan Festival Viola Amerika di Oberlin. Michael telah tampil secara langsung di NPR, WFMT, dan Thailand PBS-TV, dan rekamannya dapat ditemukan di label Centaur, Delos, Vienna Modern Masters, Acoma, Albany dan Parma.

Michael adalah anggota dewan dari American Viola Society dan Direktur Artistik / Direktur Pendidikan Bandung Philharmonic. Dia telah mengajar di University of Chicago, VanderCook College of Music, dan Illinois Wesleyan University.

Michael menerima Penghargaan Doktor dan Penghargaan Alumni dari Universitas North Carolina Greensboro, Penghargaan Sarjana dan Prestasi Alumni dari Ball State University, dan gelar Magisternya dari Konservatori Musik Universitas Cincinnati. Guru-gurunya termasuk Scott Rawls, Michelle LaCourse, Peter Kamnitzer, dan kuartet string Tokyo dan LaSalle.

michaelhallviola.com

Nicole Jeong

Violin Nicole Jeong telah muncul dalam pertunjukan di seluruh Eropa, Asia, dan Amerika Utara. Kemampuan Dr. Jeong yang beragam dalam musik solo, orkestra, dan kamar telah membawanya ke tempat-tempat yang diakui secara internasional seperti Carnegie Hall, Avery Fisher Hall, Hall Alice Tully Hall, KKL Luzern, Aula Konser Tokyo Opera, Pusat Seni Pertunjukan Beijing, Balai konser Shanghai Center, Pusat Kebudayaan Hong Kong, dan Pusat Seni Seoul; dia telah bermain di bawah tongkat James Levine, Michael Tilson Thomas, Andre Previn, Leonard Slatkin, Vladimir Ashkenazy, Jeff Milarsky, dan lainnya.

Sebagai pemenang dari beberapa kompetisi, Dr. Jeong telah tampil sebagai solois dengan sejumlah orkestra. Dia juga memenangkan Ackerman Chamber Music Prize yang diberikan oleh Emerson String Quartet yang terkenal di dunia. Dia adalah mantan anggota Ensemble Juilliard Baru, dan Akademi Festival Lucerne tempat dia bekerja dengan mendiang Pierre Boulez dan Ensemble InterContemporain.

Jeong memperoleh gelar master dari The Juilliard School di mana ia menjadi penerima Beasiswa Alumni Juilliard dan menjabat sebagai Asisten Pengajar dan kemudian menggantikan Guru di Departemen Biola sekaligus menjadi Mentor Program mereka. Dia telah menyelesaikan doktornya di SUNY Stony Brook dengan beasiswa penuh, di bawah pengawasan Philip Setzer dari Emerson String Quartet. Pelatih kamarnya termasuk anggota Emerson, Takacs, Cleveland, Orion String Quartet, David Finckel, Wu Han, Ida Kavafian, Laurence Lesser, Jorja Fleezanis, Colin Carr, Gil Kalish, Julian Martin, Jerome Lowenthal, dan Zvi Zeitlin. Dia baru-baru ini pindah ke Jakarta bersama suaminya setelah sebelumnya tinggal di New York selama 11 tahun dan telah bekerja sebagai Artis Tamu untuk Juilliard Global. Saat ini dia bekerja sebagai anggota fakultas di Konservatori Musik Universitas Pelita Harapan Jakarta.


Hazim Suhadi

Hazim Suhadi memulai pelajaran piano di Yayasan Musik Jakarta (YMJ) bersama dengan Yola Mathilde dan bersama almarhum Soetarno Soetikno. Dia menerima gelar B.A di Perancis dan Francophone, sementara B.M dalam Piano Performa di Lawrence University (LU), Wisconsin, di mana dia belajar dengan Catherine Kautsky, Luba Poliak, Dmitri Novgorodsky, dan Vadim Serebryany. Dia kemudian melanjutkan gelar M.M. dalam Piano Performa di Universitas Wisconsin-Madison (UW-Madison) dengan beasiswa penuh dan uang saku, di sana ia belajar dengan Christopher Taylor, Jessica Johnson, dan Martha Fisher.

Sebelum Hazim menjabat sebagai anggota dewan dari Asosiasi Perguruan Tinggi Guru Musik (MTNA) di UW-Madison untuk mempromosikan kesehatan dan pengembangan artistik di masyarakat setempat. Dia juga menjabat sebagai anggota dewan Revolusi Klasik Madison Cooperative (CRM-C) untuk mempromosikan musik klasik langsung di tempat-tempat tidak biasa, seperti kafe, pub, dan restoran.

Sekembalinya ke Indonesia, ia telah bekerja sebagai pemain piano di opera dan pelatih diksi untuk produksi opera Carmen dan Batavia Madrigal Singers pada 2016. Ia juga membentuk kelompok piano multi-hand dengan nama Pianomaly pada 2016 sebagai program untuk memperkenalkan penonton pada komposisi dan ansambel piano. Baru-baru ini, dia bertugas sebagai adjudicator di beberapa kompetisi piano di Indonesia dan Taiwan.

Participants :
REKA (Bandung)
CHEN (Singapore)
WAGE (Bali)
YUGANDA (Bali)

Unduh :